Antenna Yagi

Sejarah Antena Yagi. Tidak banyak orang yang mengetahui siapa sebenarnya penemu antenna Yagi, yang banyak dipakai oleh Rekan-Rekan Amatir sedunia ( terutama yang bekerja pada Band VHF maupun Band HF ) maupun oleh hampir semua penerima siaran TV dirumahrumah saat ini. Antena Yagi ditemukan oleh Profesor Hidetsugu ( 1886 – 1976 ) dan Assistantnya yang bernama Shintaro Uda ( 1896 – 1976 ) pada tahun 1925.

Hidetsugu Yagi dilahirkan di Osaka, Japan pada tanggal 28 Januari 1886. Dia memperoleh Engineering Degree dari Tokyo Imperial University ( sekarang Tokyo University ) pada usia 24 tahun. Karirnya dimulai sebagai guru di Sendai Engineering High School. Setelah mengajar selama 4 tahun, Menteri Pendidikan Jepang saat itu, mengirimnya ke Eropa untuk belajar. Hidetsugu Yagi pergi ke German untuk belajat Resonant Transformer yang digunakan pada Transmitter. Dia bekerja bersama Heinrich Barkhausen yang sedang mempelajari Vacum Tube CW Oscillation. Karena pecah Perang Dunia I pada tahun 1914, Hidetsugu Yagi kemudian meninggalkan German dan pergi ke Inggris dan bekerja pada J.A Flemming di London. Flemming telah menemukan Vacuum Diode dan sudah digunakan sebagai Detector pada Radio. 2 tahun kemudian, Hidetsugu Yagi pergi ke Amerika untuk bekerja pada George W Pierce di Harvard University. Pierce adalah penemu Pierce Oscillator. Selama di Amerika, Hidetsugu Yagi bergabung dengan Institute of Radio Engineers ( IRE ), sekarang IEEE, sehingga dia bisa mengakses berbagai macam informasi. Sekembalinya ke Japan, Hidetsugu Yagi meneruskan karirnya sebagai Pengajar dan Peneliti. Dia memperoleh gelar Doctor pada tahun 1921.

Dalam penelitiannya, Hidetsugu Yagi dibantu oleh Team yang sangat excellent, diantaranya Shintaro Uda dan Kinjiro Okabe. Hidetsugu Yagi dan Shintaro Uda menemukan suatu antenna yang bisa memperbaiki arah pancaran antenna ( directivity ), yaitu dengan penambahan parasitic element pada antenna Dipole, berupa Reflector dan Director. Dengan penambahan parasitic element, maka forward gain akan meningkat tajam dan Front to Back Ratio juga meningkat. Dia kemudian mengajukan hak paten atas penemuannya di Japan pada 28 Desember 1925 dan di Amerika pada September 1926.

Hak paten dari Japan diperoleh pada tahun 1926 dan dari Amerika diperoleh pada 24 Mei 1932. Sejak itu, antena Yagi-Uda digunakan secara komersial mulai tahun 1933. Profesor Hidetsugu Yagi juga mempunyai call sign yaitu J7AA dan merupakan anggota JARL ( Japan Amateur Radio Leaque ).

Baca Juga : 

4 responses to this post.

  1. Posted by Ageng on April 24, 2010 at 9:58 am

    Gambar Antennanya mana mas, aku bisa diajari cara membuat antenna untuk frekuensi 80.00 MHz?

    Reply

  2. Posted by Dimas Cokro on April 24, 2010 at 10:00 am

    Ternyata yagi itu nama orang ya, baru tau aku

    Reply

  3. […] Sumber: https://mazzofa.wordpress.com/antenna/ Share this:ShareFacebookLike this:SukaBe the first to like this post. […]

    Reply

  4. Posted by yustina ernawati on March 4, 2012 at 10:46 am

    salam kenal. wah aku baru baca seneng juga gampang memahaminya. mau nanya antena boomer 13B2 dibanding antena zl 13 elemen kenceng mana larinya. kl ada tlg dong kasih skema zl 13 apa yg zl 17 elemen. tlg kirim via emailku. trims sblumnya

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: